Setiap orang yang secara melawan hukum dengan melakukan tindakan yang berakibat menghambat atau menghalangi tugas wartawan dapat dipidana penjara paling lama 2 tahun atau denda paling banyak Rp.500.000.000 (lima ratus juta rupiah) sesuai UU PERS no 40 tahun 1999 * Berita Online Rakyat Bagian Orde Reformasi * Borbor News *

Astaga !!! Satpam Sekaligus Guru Silat, Perkosa Murid SMAN 1 Hingga Hamil

Borbor NewsSragen - Dilansir media online Joglo semar News com, SMAN 1 Sukodono Sragen diguncang skandal tak sedap. 
Seorang Satpam atau petugas keamanan di SMAN itu berinisial SUR alias Tio (42) dilaporkan ke polisi lantaran diduga memperkosa salah satu murid atau yuniornya yang masih di bawah umur.

Baca: 2 Siswi SMP Ciuman Bibir Setelah Pesta Lem di Kamar, Videonya Viral di FB dan Grup WhatsApp (WA)

Ironisnya, akibat perbuatan bejat sang Satpam asal Dukuh Banaran RT 22, Gebang, Sukodono itu, korban yang diketahui berinisial SV (17) itu kini hamil dan harus menanggung aib.

Perbuatan bejat pelaku terbongkar setelah korban melaporkan ke Polres Sragen bersama kerabat dan orangtuanya beberapa hari lalu. Data yang dihimpun Joglo semar news com, aksi pencabulan paksa itu diduga terjadi di lingkungan sekolah beberapa bulan silam.

Kabar yang beredar, sang Satpam juga dikenal sebagai guru silat sedangkan korban adalah salah satu muridnya.

Baca juga: VIRAL Skandal Video Mesum Guru dan Siswinya, Murid Jadi Pemuas Nafsu Selama Tiga Tahun

Mungkin karena tergiur kemolekan tubuh korban saat latihan, pelaku jadi gelap mata.

Meski sudah punya anak istri, pelaku akhirnya silap dan kemudian memaksa SV memenuhi nafsu bejatnya. Korban yang berposisi sebagai murid pun tak kuasa berontak.

Hingga akhirnya buah kelakuan SUR membuat SV berbadan dua. Sayangnya, bersamaan dengan laporan itu, pelaku langsung kabur melarikan diri dari rumahnya.

“Iya benar. Saat ini kasusnya sedang ditangani penyidik PPA,” papar Kapolres Sragen, AKBP Yimmy Kurniawan melalui Kasat Reskrim AKP Harno, Jumat (21/6/2019).

Baca juga: Bidan yang Foto Panasnya Viral di FB & WhatsApp (WA) Blak-blakan Soal Aksinya dengan Mentimun

Menurutnya korban sudah diperiksa oleh tim unit PPA Reskrim. Pelaku bakal dijerat dengan tindak pidana persetubuhan dan pencabulan anak di bawah umur pasal 81 ayat 2 Jo pasal 76 D UU RI No 35/2014 tentang Perubahan UU RI 23/2002 tentang Perlindungan Anak. (Wardoyo).

Sumber: Redaksi

Subscribe to receive free email updates: